PKS: Pilkada DKI bukan Acuan Pemilu 2014

REPUBLIKA.CO.ID, SYDNEY — Peroleh suara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dalam Pilkada DKI Jakarta 2012 tidak bisa dijadikan acuan untuk memprediksi suara PKS dalam Pemilu 2014 mendatang. Karena, pemilihan kepala daerah sangat berbeda dengan pemilihan umum.

“Kalau kepala daerah yang dipilih hanya beberapa kandidat saja, sementara dalam Pemilihan Umum jumlahnya mungkin lebih dari 10 partai,” tegas Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq, ketika menjawab pertanyaan peserta diskusi antara pimpinan PKS dengan mahasiswa dan warga Indonesia di Sydney, Australia, Sabtu (10/11) sore waktu setempat.

Dalam Pemilu, lanjut dia, pilihan masyarakat jauh lebih beragam. Masyarakat memiliki pilihan yang lebih banyak dibanding pilihan dalam Pilkada.

Ini akan menyebabkan suara pemilih terdistribusi ke lebih banyak pilihan. Sehingga, peluang semua partai untuk mendapat distribusi suara sama.

“Jika pilihan masyarakat dalam Pilkada dianggap sama dengan pilihan dalam Pemilu, maka partai pemenang Pemilu tentu akan menyapu bersih Pilkada di seluruh Indonesia. Nyatanya kan tidak,” imbuh Luthfi. “Ini menunjukkan bahwa suara dalam Pilkada tidak relevan dengan suara Pemilu.”

Meskipun kandidat PKS kalah dan hanya mendapatkan sekitar 12 persen suara dalam Pilkada DKI Jakarta, tapi hasil survei paska Pilkada DKI menunjukkan suara PKS justru tinggi di DKI Jakarta. Suaranya melampaui suara partai-partai besar lainnya.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: